“Masyarakat Toraja Yang Pelik, Hidup Dengan M4yat..!!”

Suku kaum Toraja, adalah suku kaum yang menetap di pergunungan Sulawesi Selatan Indonesia. Bagi suku kaum Toraja, kem4tian bukanlah pemisah antara yang hidup dengan yang m4ti. Ini kerana, ahli keluarga yang m4ti tidak akan dimakamkan. May4t si m4ti akan dibaringkan di sebuah pembaringan khas dalam rumah bersama ahli keluarga yang masih hidup. Si m4ti ini akan dilayan seperti mereka yang masih hidup,akan di hidangkan makanan dua kali sehari, dihidangkan minum petang, malah di berikan rokok. 

Menurut suku kaum yang unik ini, kanak-kanak pun tidak takut untuk bermain-main dengan ahli keluarga yang m4ti disebabkan kepercayaan anim1sme yang diamalkan ini telahpun di amalkan berkurun kurun lamanya. Malah, jika ada saudara mara yang berkunjung ke rumah dan bertanya tentang si m4ti, ahli keluarga akan mengatakan bahawa si m4ti sebenarnya sedang sakit dan berehat. Tidak boleh mengatakan mereka sudah m4ti kerana mereka bimbang si m4ti akan terkecil hati. 

Si m4ti akan dipakaikan baju, dipakaikan hiasan malah akan disediakan sebuah mangkuk yang dikatakan diguna oleh si m4ti tadi sebagai tandas untuk membuang air. Suku kaum ini percaya, jikalau mereka tidak melayan serta mer4wat m4yat ahli keluarga mereka dengan baik, mereka akan ditimpakan mala petaka. Menurut tradisi, m4yat tersebut akan dipulihara dengan daun-daun khas serta rempah ratus yang digosokkan ke badan m4yat untuk mengekalkan keutuhan m4yat tersebut.  Namun, zaman semakin canggih, suku kaum Toraja ini ternyata mula menggunakan formalin untuk mengawet m4yat untuk lebih sempurna. 

Kaum Toraja ini adalah masyarakat yang bekerja keras untuk mengumpulkan harta. Namun harta-harta yang mereka kumpulkan ternyata bukanlah untuk keperluan mereka semasa hidup, tapi keperluan mereka selepas m4ti. Setelah berbulan, malah bertahun-tahun m4yat mereka dijaga rapi oleh ahli keluarga, suatu masa, sayu upacara pengebumian secara besar-besaran serta mewah akan diadakan untuk meraikan si m4ti ini. 

Menurut kepercayaan masyarakat Toraja ini,  pemakaman merupakan peristiwa ketika jiwa seseorang akhirnya men1nggalkan dunia ini dan memulakan  perjalanan panjang ke alam seterusnya yakni alam baka. Mengorbankan kerbau sebanyak mungkin diyakini akan memudahkan perjalanan yang panjang dan sukar ini . Semakin kaya si m4ti ketika hidupnya, semakin besar lah upacara pemakaman mereka nanti.  Kebanyakan masyarakat ini akan mengorbankan 24 ekor kerbau dan beratus ratus ekor b4bi di upacara pemakaman setiap ahli keluarga yang m4ti.. 

Setelah pemakaman selesai, mereka tidak akan mengubvrkan m4yat tersebut. Tetapi m4yat tersebut akan di letakkkan di gua2 yang dikelilingi pergunungan. Gua-gua ini dipercayai adalah sebagai penghubung antara mereka dengan dunia gh4ib.

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! 

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Media Malaysia

Sumber: Youtube

Be the first to comment on "“Masyarakat Toraja Yang Pelik, Hidup Dengan M4yat..!!”"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*